Konseling Lintas Budaya

DASAR-DARAS KONSELING LINTAS BUDAYA

 

BAB I

BIMBINGAN KONSELING DAN KEBUDAYAAN

 

Bimbingan dan Konseling (BK) merupakan bentuk pelayanan kemanusiaan, sebab BK hanya diberikan oleh dan untuk manusia. Layanan BK bertujuan untuk membangun manusia yang utuh, sebagai makhluk pribadi, sosial dan makhluk Tuhan ( Prayetno,1994). Manusia sebagai subjek dan objek layanan BK adalah makhluk yang berbudaya, bahkan mereka pencipta, pemakai dan pengembang budaya.

 

A.    Dinamika Masyarakat dan Transformasi Kebudayaan

Undang-undang No.2 tahun 1989  pasal 1 menyebut bahwa bimbingan konseling salah satu bentuk pendidikan. Mortensen dan Schemuller (1976) Tohari Musnamar (1986) Tijjan dkk.(1993) menyatakan bahwa bimbingan dan konseling merupakan bagian yang integral dalam sistem pendidikan .meskipun bimbingan konseling merupakan bagian yang integral dalam pendidikan, dalam konteks layanan profesional, tidak semua usaha pendidikan dapat di sebut bimbingan konseling.

Berbagai rumusan tentang pendidikan secara umum dapat dikatakan bahwa pendidikan sebenarnya adalah proses pembudayaan. Ali Saifullah (1982) menyatakan bahwa “pendidikan adalah gejala kebudayaan yang mengandung arti bahwa pendidikan hanya diadakan dan dilaksanakan olehmakhluk berbudaya”.

Dari uraian di atas dapat di kemukakan hubungan antara bimbingan konseling dengan kebudayaan adalah bimbingan dan konseling merupakan gejala kebudayaan yang diselenggarakan oleh manusia (makhluk yang berbudaya).

 

B.     Kebudayaan Latar Konseling Lintas Budaya

Yang di maksud dengan kebudayaan bimbingan dan konseling (guidance and counseling culture) adalah gagasan konsep, yang mendasari praksis bimbingan konseling. Kebudayaan BK merupakan suatu gagasan,konsep,sseperti kegiatan/praktek bimbingan dan konseling yang berkembang dalam masyarakat sebagai produk budaya.

Sebagai aspek dari keseluruhan kebudayaan,maka kebudayaan BK mengandung dimensi-dimensi temporal dan sepasial. Dimensi temporal artinya Kebudayan BK waktu, sedang dimensi sepesial artinya kebudayaan BK dapat berbeda dari stu tempat atau wilayah dengan tempat lain,tergantung dari kebudayaan masyarakat. Oleh karena itu setiap masyarakat kelompok budaya dalam suwaktu waktu,akan akan memiliki suatu budaya BK, yang sering kali tidak sama.

 

C.    Bimbingan Konseling Kebudayaan

Berbagai rumusan pendidikan lama menekankan pendidikan sebagai kegiatan mewariska nilai genarasi lama dengan generasi baru,baik nilai inlektual, moral, sosila, estetika dan sebagainya, yang kesemuaanya itu merupakan kebudayaan manusia. Meskipun pendidikan bukan semata memiliki fungsi transformasi, tetapi juga memiliki fungsi kreasi atau dengan istilah  Ali Saigfullah (1983) menyebut bersifat reflektif dan progresif.

Jones, Staffler dan Stewert (1970),Muh. Surya(1988) Prayitno dan Erman Amit(1994) Depdikbud(1994)menunjukan ada beberapa unsur diantaranya adalah membantu orang yang di bimbing mengatasi masalah, menyesuaikan diri, mengembangkan diri, sesuai dengan norma-norma yang berlaku, merencana masa depan.

Sebagai bagian usaha pendidikan, maka BK memiliki fungsi transfomasi dan kreasi kebudayaan.fungsi transformasi terlihat dala pelayanan BK  yang membantu subjek yang di bimbing dapat mengatasi masalah,menyesuaikan diri, atau berperilaku sesuai dengan budaya( nilai,norma,tata hubungan) yang ada dalam masyarakat.fungsi kreasi kebudayaan terlihat dalam budaya BK yang membantu aktualisasi dan optimalisasi seluruh potensi subjek bimbingan perencanaan masa depan.

 

BAB II

KONSEP KONSELING LINTAS BUDAYA

 

A.    DINAMIKA MASYARAKAT DAN TRANSFORMASI KEBUDAYAAN

Muhtar Bukhori (2001) menyatakan ada tiga hal yang penting yang perlu di perhatikan dalam pelayanan bimbingan dewasa ini, yaitu bimbingan dalam teknik-teknik belajar, bimbingan untuk mengenali kesempatan kerja dan perguruan tinggi, serta bimbingan transformasi sosio-kultural.

Melihat adanya dinamika yang terjadi dalam masyarakat dan transformasi budaya tersebut, maka konseling lintas budaya atau konseling multi budaya (counseling a cross culture) menjadi nyata relevansi dan urgensinya untuk di terapkan dalam pelayanan bimbingan dan konseling.

 

B.     LATAR BELAKANG KONSELING LINTAS BUDAYA

Berbagai peristiwa sejarah pembentukan masyarakat atau negara (misalnya kolnial), berbagai bentuk dan alasaaaaaaaan imigrasi, kemajuan teknologi komunikasi, menjadikan masyarakat harus hidup dalam keragaman budaya ( multikultural). Kesadaran akan keragaman tersebut semakin kuat dengan terbagunya masyarakat madani (civil society).

Adanya keragaman budaya merupakan realitas hidup bersama yang tidak dapat di pungkiri. Setiap kebudayaan menurut Kuncaraningrat (1985) mengandung tiga sistem yaitu.

1.      Sistem budaya (bidaya nilai)

2.      Sistem sosial

3.      Kebudayaan fisik

Selusuh unsur budaya akan meliputi berbagai konsep dan asosiasi, sikap kepercayaan, harapan, pendapat, presepesi, streotipe dan sebagainya.

Konsleing yang tidak mempertimbangkan budaya klien yang berbeda akan merugikan klien. Dalam hal ini  Sue (1992:6) menyatakan “konseling telah di gunakan sebagai alat untuk menindas (menekan) dan didesain untuk menanamkan nuilai-nilai budaya individulistik. Tradisi konseling telah mengabaikan kelompok minoritas dan para wanita. Konseling telah mnejadi alat untuk mempertahankan status quo”.

Dalam konseling ada dua komponen pokok yang terlibat, yaitu klien dan konselor.Ivey dkk (1993:127) mengemukakan model hubungan klien dan konselor yaitu:

Client

 

Counselor

 

Client culture /

Historical background

 

Conselor cultureal /

Historial background

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1. Model hubungan konselor dan klien

Hubungan klien dan konselor dalam proses konseling selalu di pengaruhi oleh budaya dan latar belakang sejarah klien dan budaya dan latar belakang sejarah konselor.

Kebudayaan yang bersumber

dari teori yang digunakan

 

Konselor dengan latar

Belakang budaya

 

Klien dengan latar

Belakan budaya

 

Lingkungan kebudayaan

dimana konseling dilaksanakan

 

Budaya proses

konseling

 

 

Gambar 2. Sistem budaya yang terlibat dalam konseling

Keseluruhan komponen tersebut menuju proses konseling, termasuk merumuskan tujuan konseling yang di sepakati.

Berdasarkan uraian di atas dapat dikemukakan latar belakang perlunya konseling lintas budaya, yaitu:

1.      Adanya kecenderungan budaya global dan transformasi budaya, diman kehidupan masyarakat semakin terdiri dari berbagai budaya yang selalu berinteraksi dan berubah.

2.      Bahwa setiapbuadaya akan membentuk pola kepribadian,pola bertingkah laku secara khusus, termasuk dalam proses konseling.

3.      Adanya proses akulturasi atau percampuran antara budaya.

4.      Adanya berbagai keterbatasan, hambatan dalam praktek konseling yang selama ini dilakukan, terutama perdekatan psikodinamik, behaviorioristik, eksistensihumanistik, yang kurang mempertimbangkan aspek budaya.

5.      Adanya berbagai pendekatan konseling yang bersumber dari nilai-nilai budaya asli masyarakat (indegineous value), dan berkembang dalam praktik konseling di masyarakat.

C.    Pengertian Konseling Lintas Budaya

Persiden (1990),Ive dkk,(1993) menyebut bahwa konseling lintas budaya merupakan “fourt force” atau kekuatan keempat dalam gerakan konseling, yaitu setelah gerakan psikodinamik (freud, Yung,Adler,From dkk),

Istilah konseling lintas budaya merupakan panduan dari dua istilah yaitu konseling dalam lintas budaya. Secara singkat konseling lintas budaya diartikan konseling yang dilakukan dalam budaya yang berbeda.

Ada beberapa elmen yang sama dalam mendefinisikan koseling. Kesemamaan yang di maksud yang di maksud adalah :

1.      Konseling adalah hubungan peribadi

2.      Konseling adalah suatu proses

3.      Konseling di rancang untuk membantu indifidu membuat keputusan dan memecahkan masalah

4.      Dan dalam konseling terlibat dua orang atau lebih yang ada di dalamnya, yaitu konselor dan klien.

Ahli lain menyatakan bahwa konseling lintas budaya adalah konseling yang diberikan kepada mereka yang sama budayanya dengan konselor, tetapi mereka memiliki peran yang berbeda, misal kaum homo seksual, penyandang cacat, para orang tua, wanita dan sebagainya.

            Definisi konseling yang lebih akhir menyatakan bimbingan konselig lintas budaya terjadi apabila suatuproses konseling terdapat perbedaan-perbedaan budaya antara konselor dengan klien.

            Asumsi dasar konseling lintas budaya adalah bahwa individu yang terlibat dalam konseling itu hidup dan dan di bentuk oleh lingkungan budaya, baik keluarga maupun masyarakat. Dalam hal ini Ivey dkk.(1995:5) mengemukakan “ masalah –masalah individu dan keluarga seringkali bersumber dari faktor lingkungan atau luar, seperti kemiskinan, ras, jenis kelamin, dan sebagainya.

            Dengan uraian diatas dapat di kemukakan definisi konseling lintas budaya yaitu “suatu proses konseling yang melibatkan antara konselor san klien yang berbeda budayanya,dan dilakukan dengan memperhatikan budaya subyek yang terlibat dalam konseling”.

 

 

 

 

BAB III

ASAS,PRINSIP DAN HAMBATAN KONSELING LINTAS BUDAYA

 

Agar layanan konseling lintas budaya efektifitas dan efisien sehingga berfungsi secara optimal, maka layanan konseling lintsas budaya harus diselenggarakan berdasarkan suatu tumpuan berfikir yang disebut asas layanan dan berpedoman pada prinsip-prinsip lainya, yang merupakan kajian teori dan telah lapangan mengenai konseling lintas budaya , serta memahami berbagai hambatan-hambatan dalam layanan konseling lintas budaya.

A.    Asas-asas Konseling Lintas Budaya

Layanan konseling lintas budaya merupakan layanan profesional, maka harus dilaksanakan dengan mengikuti  kaidah-kaidah tersebut didasarkan atas tuntutan keilmuan layanan, kondisi masyarakat dengan beragam latar belakang budaya, dan tuntutan optimal proses penyelenggaraan lainya. Kaidah-kaidah tersebut disebut asas-asas layanan.

Terdapat sejumlah asas l;ayanan bimbingan dan konseling, yaitu:

1.      Asas kerahasiaan

2.      Asas kesukarelaan

3.      Asas keterbukaan

4.      Asas kegiatan

5.      Asas kemandirian

6.      Asas kekinian

7.      Asas keterpaduan

8.      Asas kedinamisan

9.      Asas kenormatifan

10.  Asas keahlian

11.  Asas alih tangan

B.     Prinsip-Prinsip Konseling Lintas Budaya

Sebgai gerakan keempat dalam konseling yang relatif masih baru, maka prinsip-prinsip konseling lintas budaya banyak yang bersifat hipotesis, berupa pemikiran, dan masih terus berkembang.

            Dragum (1996) mencatat sejumlah kesepakatan dari para prfaktisi,peneliti, dan ahli-ahli teori tentang prinsip-prinsip konseliing lintas budaya adalah :

1)      Teknik atau aktifitas para konselor semakin berubah,

2)      Permasalahan dalam proses konseling akan cenderung meningkat,

3)      Permasalahan atau problem,

4)      Norma, harapan prilaku setress memiliki keragaman antara kebudayaan.

5)      Konsep-konsep konseling dan pola-pola membantuperkaitan dengan suatu kebudayaan.

 

 

 

C.    Permasalahan Konseling  Lintas Budaya

Prayetno dan Erman Amati (1994) mengutip Pedersen dkk, yang mengetengahkan yang lima macam sumber hambatan yang mungkin timbul dalam komunikasi non ferbal, stereotip, kecenderungan menilai, dan kecemasan. Presepei atau pandangan yang terpola (stereotipe) menyebabkan orang memandang orang lain menurut kemauanya diri sendiri atau berdasar asumsi-asumsi yang sudah tertanam pada dirinya. Kecenderungan menilai seringkali didasarkan pada setandar subyektif. Kecemasan sering muncul karena seseorang harus berkomunikasi dengan orang lain yang berbeda budayanya.

Sue (1981:1) mencatat tiga hal yang menjadi sumber hambata atau kegagalan konseling lintas budaya, yaitu :

1.      Program pendidikan dan latihan konselor

2.      Literatur koneling dan kesehatan mental

3.      Proses dan praktek

Di samping aspek-aspek diatas,Sue (1981:28) juga mencatat tiga hambatan konseling linyas budaya, yaitu:

1.      Hambatan bahasa

2.      Hambatan kelas, setatus antara konselor dan klien

3.      Hambatan perbedaa nilai budaya antara konselor dengan klien

1.      Isu etic dan emic

Pendekatan etic melibatkan penelitian yang berasal dari budaya tertentu. Pendekatan emic mengacu pada pandangan bahwa data penelitian konseling lintas budaya harus dilihat dari sudut pandang budaya subyek yang diteliti,atau budaya asli dan uniks.

            Dikotimoi etic dan emic merupakan perbedaan cara mendeskripsikan suatu kebudayaan, dipandang dari dalam budaya klien atau dari luar budaya klien. Isu ini sering menjadi perdebatan karena pada akhirnya berkaitan dengan hubungan konselor-klien.

2.      Isu hubungan konseling-klien versus teknik-teknik konseling

Para ahli konseling cenderung memberikan pernyataan yang sifatnya umum sebagai berikut : konselor perlu penyiapan diri untuk mengadaptasi teknik-teknik konseling sesuai dengan latar budaya klien, menggunakan tehnik-tehnik acceptance dan attending sesuai dengan latar budaya klien, serta terbuka terhadap semua kemungkinanuntuk melakukan interfensi langsung terhadap kehidupan klien. Dengan demikian konseling lintas budaya lebih merupakan pengadaptasian tehnik-tehnik yang dipakai konselor sesuai dengan latar belakang budaya klien.

3.      Isu hubungan bilateral antara konselor-klien

Hubungan bilateral yang dimaksud adalah hubungan hubungak konselor denagn klien yang mengacu pada tingkat proses belajar dalam konseling yang mempengaruhi dengan konselor maupun klien.

 

4.      Isu dilema autoplastic-alloplastic

Konsep autoplastic mengacu pad bagaimana mengakomodasikan seseorang pada suatu latar dan setruktur sosial yang bersifat given( jadi). Konsep alloplastic mengacu pada pembentukan relatif eksternal yang sesuai dengan tujuan proses konseling, karena konsep-konsep tersebut berkaitan dengan pertanyaan seberapa jauh konselor dapat membantu klien  beradaptasi dengan realitas yang ada, dan seberapa jauh konselor dapat mendorong terbentuknay realita yang sama dengan realiatas yang ada pada diri konselor.

Beberapa sumber konflik dan salah interpretasi dalam konseling sering terjadi dalam konseling lintas budaya, mengingat konselor umumnya masih mengacu pada teori konseling yang bersumber dari Amerika-Eropa. Sumber konflik da salah iterpretasi tersebut antara lain :

1.      Adapun upaya menyatukan klien kebudaya klien ke budaya yang dominan yang dimiliki konselor.

2.      Berpusat pada individu. Padahal budaya merupakan identitas seseorang yang tidak dapat dipisahkan dari kelompoknya.

3.      Konselor menghindari agar klien mau mengekspresikan perasaan melalui bahasa dan tingkah laku, seperti assertifve, punya pendirian tidak pasif.

4.      Pengguna insight atau pencerahan dalam konseling didasarkan pada asumsi bahwa klien mencapai insight pada dirinya sendiri akan dapat menyesuaikan  diri dengan baik.

5.      Sebagian besar konseling menginginkan keterbukaan dan kekariban yaitu klien yang mau terbuka dan berbicara tentang aspek-asoek kehidupan dirinya.

6.      Pola komunikas dalam konseling umumnya menhendaki komunikasi yang bergerak dari klien ke konselor, atau klien lebih aktif.

7.      Hambatan bahasa. Di Ameriak umunya di guinakan Inggris bahasa yang baku. Oleh karena itu kelompok minoritas yang belum menguasai bahasa Inggris dengan baik, dalam dalam konseling akan mengalami hambatan.

 

BAB IV

DIMENSI BUDAYA DALAM KONSELING LINTAS BUDAYA

 

A.    Sistem Budaya dan Bimbingan Konseling

1.      Sistem kebudayaan

a.       Sistem kebudayaan atau nilai budaya

Berisi kompleksi ide-ide, gagasan, konsep dan pikiran manusia yang menjadi sumber inspirasi dan orientasi dalam menghadapi kehidupan. Orientasi atau pandangan ini mengkristal kuat sebagai jiwa dari masyarakat tertentu. Gagasan ini berkait satu sama lain menjadi suatub sistem yang berpola. Sistem budaya ini mengatur dan memberi arah kepada sekelompok masyarakat dalam menghadaipimasalah-masalah kehidupan.nilai budaya ini menyangkut pandangan tentang kebenaran, kebaikan , keindahan,kenyataan dan sebagainya. Dalam hal ini kluckohn( kuncaradiningrat,1990;Sulaiman) mengemukakan empat orientasi nilai budayayaitu :

1.      Hakikat hidup manusia.

2.      Hakikat waktu

3.      Hakikat karya

4.      Hakikat hubungan semua manusia

5.      Hakikat hubungan manusia dan alam

 

b.      Sistem sosial

Yaitu tidak berpola yang terdiri dari pola aktifitas–aktifitas manusia yang saling berinteraksi (berhubungan) serta bergaul satu sama lain dari waktu ke waktu, yang menetap dalam bentuk adat tata perilaku.

c.       Kebudayaan Fisisk

Merupakan hasil karya manusia yang bersifat fisik, konkrit, dapat berbentuk benda-benda yang dapat diraba.

2.      Dimensi-dimensi bimbingan dan konseling

Morril, Oetting,dan Hurs (dalam Ivey, Lyn Simek,1980) melihat BK dalam tiga dimensi yang di gambarkan dalam suatu kubus, yaitu :

a.      Target of intervention (individual,primary group,associational group,dan community group)

b.      Purpos of intervention (remidiation,perevention, dan develmedia)

c.       Method of intervention (direct service, consulation/training, media)

Tohari Musnamar (1986) mengetengahkan sepuluh komponen dalam sisitem BK, yaitu:

a.       Sistem konsep dasar

b.      Sistem pembimbingan

c.       Subyek-subyek yang dibimbing

d.      Subsistem metode dan tehnik

e.       Subsistem strategi

f.       Subsistemadministrasi dan organisasi

g.      Subsistem pelayanan

h.      Subsistem saran dan biaya

i.        Subsistem lingkungan

j.        Subsistem usaha pengembangan

 

B.     Dimensi Budaya dalam Konseling

Inti pelayanan bimbingan dan konseling adalah “komunikasi” antara konselor dan klien. Dalam komunikasi tersebut melibatkan seluruh kepribadian klien dan konselor, dimana kepribadian tersebut merupakan produk dari budayanya.

1.      Budaya akan memberikan warna dan arah bagi subsistem konsep dasar BK, yang mencakup landasan filosofik,tujuan konseling,prinsip dan asas BK,serta kode etik BK.

2.      Budaya memeberikan warna terhadap subsistem pembimbingan baik yang berkaitan dengan kualifikasi pendidikan dan latihan, penempatan bimbingan.

3.      Budaya akan memberikan warna bagi subsistem subyek yang dibimbing.

4.      Budaya juga menentukan dan mewarnai metode memahami individu-individu, dan metode/tehnik bimbingan konseling.

5.      Budaya akan memberikan arah bagi program-program BK.

6.      Budaya menentukan sistem administrasi dan organisasi BK.

7.      Budaya juga menentukan sistem sarana,prasaran dan biaya.

8.      Budaya menentukan sistem proses layanan.

9.      Budaya mewarnai subsistem lingkungan konseling.

10.  Budaya juga mempengaruhi dan mewarnai sistem pengembangan bimbingan dan konseling.

Landrine (1992)membedakan adanya reffential self and indexial self,

1.       Reffential self adfalah self atau diri yang sendiri,mandiri asli,kreatif dapat mengontrol perilaku, menentukan diri, pikira,self yang terbungkus dalam budaya barat.

2.      Indexial self yaitu self atau diri pribadi yang kurang mandiri, kurang dapat mengontrol diri, jiwanya lemah dan kering, kirang kreatif, mudah dipengaruhi.

Hofstede dari Belanda (dalam dragum 1996,Bery dkk,1999) mengidentifikasikan empat faktor dimensi pola pribadi atau pola hidup manusia, yaitu:

1.      Individualisme menunjukan kecondongan seseorang terhadap diri sendiri, yang memiliki kesungguhan, berusaha atau mampu mencapai tujuan, merealisasikan hidupnya sendiri.

2.      Power distance merupakan konsep yang menunjukan ketidaksamaan atau jurang pemisah ( suatu tatanan berjinjang) antara atasan dan bawahan dalam suatu organisasi, atau antara perasaan superior dan interior.

3.      Uncerainty avoidance atau penghindaran akan ketidakmenentuan merupakan konsep yang menunjukan tingkat kebutuhan seseorang akan setruktur,aturan, norma, petunjuk atau informasi untuk mengantisipasi kehidupan yang kompleks, yang sulit diprediksi.

4.      Masculinity dan feminity, menunjukan pola kepribadian atau kebudayaan yang membedakan peran antara laki-lak dan permpuan.

 

1.      Variabel konselor

Konselor juga membawa karakteristik kompetensi profesional sebagai konselor, seperti budaya profesi yang mencakup asumsi-asumsi, keyakinan, nilai sikap-sikap profesi, keterampilan-keterampilan profesi dan sebagainya.

2.      Variabel klien

Sebagaimana konselor klien juga membawa seperangkat karakteristik, baik persoanl-sosio-kultural dan pengalaman hidup. Beberapa aspek  personal-soso-kultural yaitu: aspek biologis (jender, ras, prefensi seksual)budaya (asumsi-asumsi, keyakinan, nilai sikap) gaya kongninitif ( proses penerimaan, informasi berfikir,stereotype),bakat, kecakapan, minat, harapan, perilaku.

 

3.      Veriabel proses konseling

Dalam proses konseling terlibat dua fihak yaitu klien dan konselor, yang saling beriteraksi untuk mencapai suatu tujuan.

 

BAB V

KONSELOR DALAM KONSELING LINTAS BUDAYA

 

A.    Pendahuluan

Ketidak efektifan konseling lintas budaya dapat disebabkan oleh faktor konselor , yaitu konselor yang tidak memperoleh pendidikan/latihan dan pengalaman tentang konseling lintas budaya (Ivey,1981) konseling yang terkukung dalam budayanya sendiri (cultural encapsulation) dan yakin tidak memiliki kesadaran/kepekaan budaya.

B.     Karakteristik Umum

Karakteristik konselor dalam konseling lintas budaya secara umum sama dengan konselor pada umumnya, yang harus memiliki kompetensi profesional dan profesional.

 

1.      Kerdibilitas konselor

Kerdibility mencakup arah set problem solving, consistency dan identifikation, yang diartikan sebagai seperangkat karakteristik yang menjadi individual yang layak untuk dipercaya, mampu, reliabel dan dihormati. Oleh karena itu dalam kerdibilitasi terkandung dua hal yaitu persepasi dan sifat-sifat komunikator.

Dalam kerdibilitasi  terkandung dua unsur penting yaitu keahlian (expertnss) dan sifat yang dapat dipercaya (trutstworthiness).

2.      Daya tari konselor (attractiveness)

Atraksi merupakan kesukaan atau sikap positif dan dan daya tarik seseorang.

a.       Faktor personal yang mempengaruhi daya tarik konselor

1)      Kesamaan karakteristik personal

2)      Tekanan emosi

3)      Hargadiri yang rendah

4)      Isolasi sosial

 

 

b.      Faktor situalisonal

Banyak faktor situasional yang mempengaruhi atrasiseperty:

a)      Daya tarik fisik

b)      Ganjaran yaitu cenderung menyenangi terhadap orang yang memberikan ganjaran, pujian,bantuan, dukungan atau hal-hal yang menyenangkan.

c)      Familiarity, yaitu orang yang cenderung menyenangi terhadap orang yang sudah dikenal.

d)     Kedekatan (proximinity)

e)      Kemampuan (competence)

 

3.      Kekuasaan (power)

Kekuasaan adalah kemampuan menimbulkan ketundukan ( compliance). Ketundukan tersebut timbul karena adanya interaksi antara konselor dan klien.

Kekuasaan tersebut dapat bersumber dari :

a.       Kekuasaan koersif yaitu kekuasaan komunikator mendatangkan atau memberikan ganjaran atau hukuman.

b.      Kekuasaan keahlian

c.       Kekuasaan informasional

d.      Kekuasaan rujukan

e.       Kekuasaan legal

C.    Karakteristik konselor secara khusus

Bagi konselor yang memberikan layanan konseling lintas budaya, kualifikasi tersebut terkait dengan beragamnya budaya klienyang dilayani,sehingga kualifikasi konselor sangat luas dan mungkin bebeda antara satu klien dengan klien lain.

1.      Kualitas personal/pribadi konselor

Association For Counseling Education and supervision tahun 1964 yang di kutip dasar kepribadian seorang konselor yaitu :

a.       Percaya pada setiap orang

b.      Menghayati nilai-nilai kemanusiaan setiap individua

c.       Peka terhadap dunia sekelilingnya

d.      Sikap keterbukaan

e.       Memahami diri sendiri

f.       Menghayati profesionalitas

 

2.      Kompetensi profesional konselor lintas budaya

Konselor yang memberikan pelayanan konseling lintas budaya, harus memiliki kopetensi profesional.

a.       Tujuan agar konselor sadar akan nilai-nilai budaya dan keyakinan

1)      Sikap-sikap dan keyakinan;

a)      Peka terhadap budaya yang di bawa dan sadar akan pengaruh terhadap pemikiran, perasaan dan perilakunya.

b)      Mengenal berbagai keterbatasan tentang kecakapan,kemampuan yang dimiliki dengan dirinya.

c)      Menyukai orang yang berbeda ras, etnis budaya dan keyakinan dengan dirinya.

2)      Memiliki pengetahuan yang mencakup

a)      Menyadari betapa besar pengaruh latar belakang konsep ukuran/kriteria”normalitas” setiap budaya dalam proses konseling.

b)      Memahami konsep-konsep tentang rasisme, didskriminasi, stereotype.

c)      Memahami bagaimana gaya yang dimiliki setiap klien dari berbagai latar belakang budaya.

3)      Setrategi intervensi

a)      Mencari pengalaman melalui pendidikan/ latihan untuk pendidikan lanjutan, mencari konsultasi dan refferal ketika di perlukan.

b)      Berusaha untuk dapat memahami diri sendiri sebagai ras/budaya dan secara aktif berusaha membangun masyarakat non rasial.

b.      Tujuan konselor menyadari akan pandangan hidup klien

1)      Sikap-sikap dan keyakinan

Menyadari akan reaksi emosional dan stereotype yang negatif dalam hubungan dengan kelompok lain.

2)      Pengetahuan

a)      Memiliki pengetahuan yang khusus tentang pandngan hidup

b)      Memahami betapa masalah-masalah budaya terkait dengan gaya personal seseorang

c)      Familier dengan pengaruh sosial politik

3)      Strategi intervensi

a)      Mengusai akan hasil riset dan temuan teori mutakhir tentang budaya kelompok yang berbeda dengan budaya sendiri.

b)      Mencari pengalaman pendidikan yang relevan

c)      Secara aktif terlibat dalam kgiatan kelompok minoritas, bersahabat, aktif secara sosial politik, berlatih membantu kelopok minoritas.

c.       Tujuan menguasai strategi yang tepat secara budaya

1)      Sikap-sikap dan keyakinan

a)      Respek terhadap agama

b)      Respek terhadap praktek bantuan pada penduduk asli, dengan jaringan kerja bantuan pada kelompok minoritas.

c)      Memandang mereka yang berbahasa lainb sabagai aset, bukan hambatan.

2)      Pengetahuan

a)      Memahami tradisi konseling masyarakat Eropa yang mengkin berbeda dengan nilai budaya  tradisi lain.

b)      Menyadari hambatan kelembagaan dan biasa dalam instrumensi/pengukuran dan tehnik  konseling.

c)      Menyadari pengaruh keluarga dan masyarakat dalamproses konselig.

d)     Memahami masalah-masalah rasisme,  penindasan dan sebagainya.

3)      Strategi intervensi

a)      Dapat menyampaikan pesan verbal dan non verbal akurat dan tepat.

b)      Dapat menentukan apakah problem klien sebagai hasil dari faktor luar, seperti rasisme dan bias-bias lainya.

c)      Menggunakan lembaga antuan untuk membantu klien.

d)     Dapat bekerja dengan pihak pembantu tradisional (dukun dll) dan para tokoh sepiritual.

e)      Merujuk pada sumber/ konselor yang lebih tepat jika konselor tidak bisa memahami bahasa klien dengan baik.

f)       Mengadakan pelatihan/pendidikan untuk memberantas penindasan.

g)      Mendidik klien untuk mengembangkan pribadi klien dan pendidik norma hukum yang berlaku.

3.      Ketrampilan khusus konselor

Beberapa jenis ketrampilan yang harus dimiliki konselor dalam konseling lintas budaya dan selalu diaktifkan dengan konteks budaya antara lain:

a.       Ketrampilan menyiapkan tata formasi atau menyiapkan konteks seperti menyiapkan tempat konseling,suasana ruangan,dekorasi dan sebagainya.

b.      Keterampilan memperhatikan (attending skills)

c.       Ketrampilan mengeksplorasikan masalah.

d.      Keterampilan dalam menngembangkan inisiatif ( merumuskan tujuan,mengembangkan program).

e.       Ketrampilan dalam mempengaruhi atau pemilihan strategi, seperti : ketrampilan menginterpretasi, ketrampilan memilih setrategi bantuan yang tepat, ketrampilan memberi pengaruh, ketrampilan memberkan dukungan (reassurance), ketrampilan memberikan advisi atau informasi, ketrampilan memberikan umpan balik, ketrampilan logical consequences, ketrampilan influencing summary dan sebagainya.

 

Berbagai keterampilan tersebut akan dikomunikasikan secara berbeda pada klien yang berbeda budayanya.

           

Diposkan oleh zumar di 00.37

http://berbagiilmuq.blogspot.com/2012/05/dasar-daras-konseling-lintas-budaya.html

http:/budifilo.wordpress.com

About these ads
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s